Teh Talua dan Sebuah Proses


“Andi, makan wak ciek lu di tampek ambo!”
(Andi, makan dulu yuk di tempatku!)

“Yuk, Mak Heri.”
(Yuk, Om Heri.)

Setelah melakukan aktivitas bersama Mak Heri, kebetulan tadi kami baru saja pulang dari panti asuhan binaannya Mak Heri, aku sering sekali bantu anak-anaknya terutama ketika diminta bantuan mengerjakan PR atau sekedar belajar cara menulis artikel ataupun ya sekedar puisi lah. Di sana, aku benar-benar seolah menemukan sesuatu yang berbeda, ya, berbeda dengan suasana kampus yang lama. Beberapa dari mereka terlalu individualis, dan terlihat sombong. Ya, mungkin karena kampusnya memang terkenal eksklusif di kalangan para mahasiswa lainnya. Ah, entah kenapa aku teringat sama Tino, orang yang sukses memfitnahku dengan video pornonya yang membuatku harus dikeluarkan dari kampus itu. Gimana ya kabarnya si banci kaleng itu? Apakah masih sering dia mencari cara curang untuk mengalahkan orang yang bersaing dengannya?

Berkumpul dan makan bersama memang sudah menjadi kegiatan rutin bagi aku dan Mak Heri. Biasanya, kami sering membahas beberapa hal, terkait itu kerjaan ataupun sekedar nanya basa-basi. Pertemuan kali ini bukanlah pertemuan rutin yang biasa, kali ini, aku pun sudah memutuskan untuk kembali kuliah lagi, dan mencari jalan hidupku yang baru. Aku mencoba daftar di beberapa kampus, ya, aku sekarang sudah tidak perduli dengan apakah video porno tersebut sudah tersebar atau tidak ke seluruh Jakarta. Aku hanya ingin melanjutkan apa yang sudah aku idam-idamkan sejak lama. Kali ini, aku putuskan untuk mengambil Pendidikan Agama Islam sebagai pilihan studi pertamaku. Bukan karena aku ingin jadi guru atau tidak, aku hanya ingin kembali belajar dan memulai lagi lembaran baru dalam hidupku.

“Andi jadinyo ka daftar kuliah baliak tu apo ikuik ambo se karajo di siko?”
(Andi jadinya mau daftar kuliah lagi atau ikut saya saja kerja di sini?)

“Insya Allah, Andi ka daftar kuliah baliak, Mak. Mohon maaf bana ambo indak bisa karajo untuak tahun isuak.”
(Insya Allah, Andi mau daftar kuliah lagi, Om. Mohon maaf banget aku tidak bisa kerja lagi untuk tahun depan.)

“Justru, itu nan ambo nio dari Andi. Lanjutkanlah pendidikan itu selagi sempat. Dulu kalo Nenek Andi banyak pitihnyo, mungkin ambo bakal kaja pendidikan baliak ma. Ambiak kuliah, mangaja gala samo ilmu, terus yo baliak lai ka kampuang. Kini, ambo se ka kampuang tuh sakali cumo satu tahun duo tahun malah. Kuliah se indaknyo, malah usaho Rumah Makan Padang di siko. Tapi, yo ndak baa lah. Salamo rasaki nan awak dapek itu halal kan.”
(Justru, itu yang aku mau dari Andi. Lanjutkanlah pendidikan itu selagi sempat. Dulu kalo Nenek Andi banyak uangnya, mungkin aku akan kejar pendidikan malah. Ambil kuliah, mengejar gelar dan ilmu, terus balik lagi ke kampung. Sekarang, aku aja ke kampung cuma sekali satu atau dua tahun malah. Kuliah aja enggak, malah bikin usaha Rumah Makan Padang di sini. Tapi, ya gapapa juga sih. Selama rezeki yang kita dapat itu halal kan.)

“Iyo sih, Mak. Tapi, tarus tarang, ambo dapek banyak pelajaran salamo di siko. Terutamo tantang kehidupan. Basobok jo urang nan ndak mampu, yatim piatu, bahkan karajo nan lainnyo. Palajaran nan paliang penting ambo dapek salamo karajo samo Mamak tu yo tentang bersyukur lah di siko.”
(Iya sih, Mak. Tapi, terus terang, aku dapat banyak pelajaran selama di sini. Terutama tentang kehidupan. Bertemu dengan orang yang tidak mampu, yatim piatu, bahkan kerja yang lainnya. Pelajaran yang paling penting aku dapat selama kerja sama Paman itu terutama tentang bersyukur.)

“Nah, itu nyo. Perlu bana awak bersyukur tu lai. Mungkin, awak tu maraso berposisi di bawah, ndak ado gunonyo awak dilahirkan ke dunia tu lai. Urang nan ndak punyo iman tu pasti bakal ngarah ka bunuh diri lai ma, atau kok nio nan aman, inyo terjebak ka narkoba ataupun miras. Itu sabananyo solusi terbodoh nan pernah ambo pikirkan. Dulu, taka itu pulo Mamak dulu. Pernah satu titik pas lagi di Jakarta ko, ambo jadi preman terus acok bana minum-minum. Alhamdulillah, lah, ambo bertobat terus kembali atur lembar kehidupan dari awal lai. Yo, apo nan kini awak dapek salamo usaho Rumah Makan tu, yo ambo syukuri lai. Tuh teh talua alah tibo pulo di siko. Minum awak dulu.”
(Nah, itu dia. Benar-benar perlu bagi kita untuk bersyukur. Mungkin, kita pernah merasakan ada di bawah, tidak ada gunanya dilahirkan di dunia ini. Orang tidak beriman pasti bakal mengarahkan ke bunuh diri ataupun kalo mau yang agak aman, ya ke narkoba ataupun miras. Itu sebenarnya solusi terbodoh yang pernah ku pikirkan. Dulu, kayak gitu juga saya. Pernah satu titik pas lagi di Jakarta, aku jadi preman terus sering banget minum-minum sama teman. Alhamdulillah, aku bertobat terus kembali atur lembar kehidupan lagi. Ya, sekarang apa yang didapat selama usaha Rumah Makan ini, aku syukuri aja sekarang kan. Tuh teh telurnya sudah tiba pula di sini. Minum dulu kita.)

Teh telur pun sudah tersaji dengan cantiknya untuk kami berdua. Ah, bau kokoa yang mampir di langit-langit mulut ini benar-benar menambah semangat untuk bekerja, serta melepas penat setelah seharian bekerja. Terus terang, aku sudah menyicip banyak sekali teh telur selama aku membantu Mak Heri di Jakarta setahun ini, dan teh telur yang ada di Rumah Makan Mak Heri ini yang paling enak dan benar-benar membuatku kangen kampung halaman. Memang, kata Kakek waktu itu, jika teh telur itu sudah menghasilkan tiga lapis, pasti rasanya sangat enak dan menambah stamina bagi kalangan Minangkabau.

“Andi ingek ndak waktu Almarhum Kakek ngecek tantang teh talua ko dulunyo?”
(Andi ingat ga waktu Almarhum Kakek bilang tentang teh telur ini dulunya.)

“Agak lupo sih, Mak. Masih ketek waktu tu pas Kakek ngecek terakhir tantang teh talua tu.”
(Agak lupa sih, Mak. Masih kecil waktu tu pas Kakek ngomong terakhir tentang teh telur.)

“Dulu, buek Kakek menemukan komposisi teh talua terbaik tu, inyo butuah wakatu nan sangat lamo, eksperimen berkali-kali, hingga akhirnya berhasil merumuskan teh talua macam nan iko. Kan Rumah Makan iko emang unggulan terutama untuk teh talua. Pernah dulu kawan ambo mananyo tentang resep rahasia teh talua di siko. Sabananyo, bahannyo itu yo samo sajo nyo. Tapi, ado satu hal nan buek teh talua di siko terbaik di kelasnyo.”
(Dulu, supaya Kakek menemukan komposisi teh telur terbaik itu, dia butuh waktu yang sangat lama, eksperimen berkali-kali, hingga berhasil merumuskan teh telur seperti ini. Kan Rumah Makan ini memang unggulan terutama untuk the telur. Pernah dulu, kawanku bertanya tentang resep rahasia the telur di sini. Sebenarnya, bahannya itu sama saja lah. Tapi, ada satu hal yang buat the telur ini terbaik di Jakarta.)

“Apo tuh, Mak?”
(Apa itu, Mak?)

“Proses. Teh telur di sini justru dibuat dengan kesabaran dan juga ketelitian yang baik. Terutama tentang bagaimana cara mengolah telur yang baik, atau tentang mengaduk berbagai macam bahan yang ada. Memang, orang pada umumnya mampu untuk bikin teh telur. Tapi, untuk menyukseskan hingga menjadi seperti ini, butuh kesabaran tingkat tinggi. Sering tuh ada keluhan rasa hambar lah atau gimana. Apalagi jika kita melihat kan itu, bagaimana manfaat dari teh telur untuk meningkatkan stamina. Tentu, orang-orang tidak ingin minum sesuatu yang hambar hanya untuk menambah stamina. Pastinya, inginnya yang enak dan memberikan kesan. Dulu, waktu aku rumuskan teh telur ini, butuh waktu yang sangat lama. Begitu juga, waktu aku mengajarkan ini ke karyawan, butuh kesabaran tingkat tinggi untuk bisa sukses di sini. Sehingga, ya, sekarang sudah jadi unggulan bagi Rumah Makan ini dan bisa dibilang, teh telur ini juga yang mengangkat nama Rumah Makan ini.”

“Memang sih, Mak. Waktu dulu, aku juga pas bikin teh telur ini, entah malah terasa iri sama kehebatan Mak Heri, aku sering gagal dan rasanya tidak seenak yang ditawarkan Mak Heri. Kadang, jadi sedikit bosan sama teh telur gara-gara aku gagal itu.”

“Di situ sabananyo ado pelajaran nan bisa diambil. Kan sesuai adat Minangkabau yo, Alam Takambang Jadi Guru. Dari proses teh talua ko, yo satidaknyo awak baraja tentang proses. Kadang, yo proses iko yo tidak mesti akan mulus bantuak mukonyo Asmirandah. Pasti akan rame, penuh kerikil-kerikil lah. Bantuak apo nan Andi alami dulu. Nio baraja tampek urang, harus pulo bersaing sampe kena fitnah urang. Kini, apo nan ambo lakukan itu yo, hanya membantu Andi untuk kembali bahagia dan bersemangat menjalani prosesnyo itu. Dan tentu saja, untuak itu, nan harus dilakukan adalah bersabar dan selalu berdo’a. Fokus terhadap apo nan dikaja tuh, dan selalu berpikiran positif tentang apapun. Insya Allah, dari jalan tersebut, pasti akan berakhirnya baik, jika selama proses itu tentu saja kita lakukan dengan cara yang baik. Jadi, intinyo, percayakan proses itu, bersabar dan terus berdo’a. Insya Allah, Allah akan berikan jalan ma rancak buek awak ko. Kok inyo nionyo elok, dan awak nionyo elok juo, pasti akan akhirnyo elok juo ma.
(Sebenarnya di situ ada pelajaran yang bisa diambil. Sesuai adat Minangkabau kan, Alam Takambang Jadi Guru, Dari teh telur ini, setidaknya kita belajar tentang proses. Kadang, proses ini tidak selalu mulus seperti mukanya Asmirandah. Pasti akan ramai, penuh kerikil kerikil lah. Bentuk apa yang Andi alami dulu. Mau belajar di tempat orang, harus pula bersaing sampai kena fitnah. Kini, apa yang aku lakukan itu, ya untuk membantu Andi bahagia dan semangat menjalani prosesnya. Dan tentu saja, untuk itu, yang harus dilakukan adalah bersabar dan selalu berdo'a. Fokus apa yang mau kita kejar itu, dan selalu berpikiran positif. Insya Allah, pasti akhirnya akan baik, jika proses itu dilakukan dengan jalan yang biak. Jadi, ya percayakan proses itu, bersabar dan terus berdo'a Insya Allah, akan ada jalan yang terbaik buat kita, selagi kita inginnya baik dan Allah maunya yang baik.)

“Insya Allah, Mak. Makasih banyak yo!”

“Andi, lanjutkan se lah kuliahnyo dulu. Fokus se di mimpinyo Andi lai. Amak alah ngirim pitih kan buek Andi kuliah? Iko ambo agiah Andi saketek modal untuk kehidupan beko. Alah dapek tempat kosan kan salamo kuliah beko?”
(Andi, lanjutkan aja lah kuliahnya itu. Fokus di mimpimu lagi. Amak sudah ngirim uang kan buat Andi kuliah. Ini aku kasih Andi sedikit modal untuk kehidupan nantinya. Sudah dapat kosan kan selama kuliah ini?)

“Alah, Mak. Makasih banyak yo selama setahun ini alah agiah Andi banyak hal. Kini, Andi ka mancari baliak mimpi Andi, ka jabat mimpinyo tu beko. Ndak sabar Andi menemukan jalan ini lagi.”
(Sudah, Mak. Makasih banyak selama setahun ini sudah kasih Andi banyak hal. Kini, Andi mau mencari lagi mimpi Andi, mau dijabat apa yang akan terjadi kelak. Sudah tidak sabar.”)

“Iyo, itu baru kamanakan terbaik Mak Heri namonyo tuh. Sumangaik wak lai! Beko pas kuliah, kalo Andi nio cari bantuan ka ambo, ka siko se lah, ato indak, yo kontak se lah ambo lu. Ambo akan dengan senang menerima Andi di siko.”
(Iya, itu baru keponakan terbaik Mak Heri! Semangat! Entar kalo Andi mau cari bantuan ke aku, ke sini aja lah, atau enggak, ya kontak aja aku dulu. Aku akan dengan senang menerima Andi di sini.)



OoOoOoOoOoO

Pesan dari Mak Heri tersebut massih terngiang-ngiang di otakku hingga sekarang. Hari ini adaalah hari pertamaku menginjakkan kaki di Yogyakarta sebagai pekerja. Ya, aku sudah diterima bekerja sebagai wartawan junior di The Indonesian Eyes, sebuah media online yang akhir-akhir ini banyak disejajarkan dengan media seperti Kumparan ataupun Tirto.id. Diterimanya aaku untuk bekerja di sana tentu adalah sebuah berkah yang tidak terduga. Berita baik itu muncul setelah ada pengumuman aku ditolak oleh sebuah media favoritku di Jakarta. Pengumuman yang sempat membiatku pesimis akan diterima di kantor lainnya. Hal ini membuatku berpikir apakah Tuhan memang sengaja menempatkanku di sini. Jika iya, kenapa. Ah, hanya Tuhan yang tahu jawabannya. Yang jelas, untuk ini, aku hanya ikhlas menunggu apa yang akan terjadi di suasana kerja.

Memang, berbicara tentang proses pun. Proses aku untuk berada di titik ini pun cukup mengesankan, banyak tanjakan dan turunan. Ohya, sebelumnya, aku mau coba kenalan terlebih dahulu. Aku terlahir dengan nama Burhandi Jordan Koto, namun sebagai orang Minangkabau, tentu hukumnya sunnah bagiku untuk menyertakan nama marga di belakangnya. Sehingga, akta kelahiranku hanya menjadi "Burhandi Jordan" saja. Aku terlahir dan besar di Pariaman oleh kedua orangtua yang merupakan seorang wiraswasta beserta pendidik. Ya, orangtua saya keduanya bekerja sebagai guru. Ayahku guru olahraga dan Ibuku guru agama. Namun, selain itu, mereka juga membuka berbagai usaha, dari ternak, sawah, toko kelontong hingga cuci pakaian. Yang aku kagumi dari mereka berdua adalah kemampuan mereka untuk berbagi waktu kerja, mengurus usaha dan mendidik anak-anaknya. Untungnya, mereka berdua ada juga bantuan dari Etek Zainab dan Mak Fendi. Meskipun oraangtua kami sukses dalam berbisnis, sayang bakat bisnis mereka hanya menurun ke adikku, Nita. Sekaraang, dia sedang mengaambil Sekolah Kejuruan dan mencoba mendaftarkan diri di STAN kelak. Sangat disayangkan, aku sendiri tidak mewarisi bakat berbisnis dari kedua orangtuaku. Bakat yang aku punya ketika itu adalah mengajar, ya, aku sering sekali mengajar teman-teman sekelas waktu SMP ataupun SMA, bahkan sempat membantu sebuah bimbel kecil-kecilan untuk mengajar anak SD dan SMP. Untungnya, sempat menghasilkan duit ketika itu. Bisa dibilang, ketika itu, di SMP ataupun SMA, aku merupakan siswa yang selalu menempati rangking tertinggi di kelasnya. Itu pun juga diterjemahkan dari keputusan awalku untuk mengambil Pendidikan sebagai bidang utamaku dalam melanjutkan pendidikan.

Meskipun itu, aku sendiri memang kerap menulis untuk majalah sekolah, dan prestasi tertingginya adalah, salah satu tulisanku pernah dimuat di surat kabar di Kota Padang. Padahal, sebenarnya, aku bukanlah orang yang jago menulis, bahkan aku sendiri bukanlah orang yang suka menulis ketika itu. Lebih tepatnya, menulis bukanlah sebuah kegiatan yang akan aku jadikan hiburan. Hanyalah sebuah kewajiban saja, terutama ketika duitku seret dan sebagainya. Meskipun itu, tulisan-tulisanku jugalah yang membuatku diterima kuliah di salah satu universitas swasta yang tergolong elit di Jakarta. Di situ, aku sempat iseng-iseng untuk mengikuti Klub Jurnalistik Kampus dan mengenal sosok bernama Tino. Seorang penulis yang sudah senior, artikelnya sudah berkali-kali diterbitkan majalah ataupun surat kabar nasional. Aku pun sempat belajar darinya, meskipun dia sendiri orang yang terkesan sombong. Namun, aku tetap mencoba belajar, dengan niat positif. Dan, tidak disangka, ternyata, Tino juga adalah orang yang membuatku mesti dikeluarkan dari kampus lama itu. Semuanya berawal dari sebuah sesi kelas menulis artikel yang dipandu oleh Bang Patria, seorang jurnalis sebuah stasiun televisi swasta di Jakarta. Di kelas itu, ternyata disebutkan bahwa artikelku lebih baik ketimbang Tino. Hal itu tentu membuat Tino langsung kebakaran jenggot, dan mulai merancang sebuah taktik untuk menjatuhkan diriku. Ya, taktiknya pun berhasil ternyata. Taktik yang melibatkanku dalam sebuah adegan porno yang aku sendiri tidak sadar ketika itu, dengan seorang wanita yang dibayar oleh Tino. Video dan foto porno itupun menyebar dengan luas ke seantero Jakarta. Dan, itu juga yang sampai di hadapan para rektorat. Video itu jugalah yang mengantarkanku ke pintu keluar kampus. Ya, aku dikeluarkan. Dan, kelak, aku mulai menyesal dan berpikir bahwa tidak seharusnya aku menjadi penulis.

Penyesalan itu juga yang berujung ke kecanduan pornografi. Ketika itu, aku sedang berada pada masa depresi, aku tidak ingin melakukan apapun, bahkan sempat pikiran bunuh diri mampir di otakku. 
Ujung-ujungnya, aku justru mengarahkan semuanya ke pornografi, sebuah kecanduan yang sempat mampir di otakku ketika masa SMA dahulu. Selama sebulan itu, aku pun intens mengakses media pornografi dengan puasnya. Sampai suatu saat, aku pun dikunjungi oleh Mak Heri dan diminta untuk membantunya di berbagai usaha baik itu Rumah Makan Padang ataupun Panti Asuhan yang dia bina. Aku pun sontak menerima ajakan tersebut, dengan alasan, supaya aku kelak akan sibuk dan tidak lagi mengakses pornografi. Ternyata, di periode itu pula, aku masih saja sempat memanfaatkan waktu kosong yang seharusnya digunakan untuk istirahat hanya sekedar untuk mengakses berbagai macam media pornografi. Entah kenapa, siklus itu mulai membuatku lelah akan pornografi dan mencoba mencari jalan keluar. Atas berbagai cara, aku pun bertemu dengan Farhan. Seorang mahasiswa kedokteran dari Yogyakarta, dia ternyata adalah mantan orang yang terkena kecanduan pornografi, meskipun sebenarnya dia masih berjuang menghadapi susahnya siklus tersebut. Tapi, dia sendiri tidak segan untuk membagi tips tersebut ke aku. Ya, dia menyuruhku untuk menulis. Pekerjaan yang sempat memberikanku trauma emosional yang mendalam. Aku tidak mau difitnah karena hanya sekedar menulis apa yang perlu ditulis.

Setelah kalah berdebat dengan Farhan, akhirnya aku kembali coba menulis. Dia juga menganjurkanku untuk menggunakan akun anonim demi membantuku menjaga privasi. Memang, masih banyak pecandu pornografi yang mengaku secara publik bahwa dia sudah kecanduan, dan memang juga ada yang menganggap asupan pornografi adalah hal normal bagi seorang cowok, sehingga menjadi pecandu adalah pernyataan bodoh. Ah, lupakan kata mereka. Aku pun menulis secara perlahan-lahan. Karena Farhan pun, aku juga ikut diperkenalkan oleh beberapa temannya dari luar negeri. Ada Albert dari Korea Selatan, Stuart dari Amerika Serikat, atau Ali dari Iran. Mereka juga kerap memberikan komplimen terhadap buku harian yang aku tulis dalam sebuah blog. Mengetahui hal tersebut, aku mulai menyadari bahwa ternyata aku punya sebuah bakat terselubung untuk menjadi penulis. Hal itu jugalah yang membuatku mulai kembali bersemangat dalam menulis, bahkan dibilang malah senang jika harus disuruh menulis. It’s like right now, my heart told me to write, not anyone else.

Aku pun mulai memberanikan diri tidak hanya menulis tentang perjuanganku melawan pornografi saja. Aku malah meneruskan menulis hal-hal lainnya, entah itu dari buku yang dibaca ataupun sebuah momen yang aku saksikan sendiri, entah itu film, sinetron atau berita terkini. Dari sini, aku mulai menyadari makna dari peribahasa Minangkabau yaitu “Alam Takambang Jadi Guru”. Itulah yang membuat aku menekankan terhadap pendekatan yang bersifat reflektif karena sesuatu yang aku temukan pasti akan meninggalkan sebuah pesan dan kesan yang dapat bermanfaat kelak. Dan, bakat itu jugalah yang membuatku kembali diterima di Universitas Negeri Jakarta, mungkin aneh, namun percayalah, itu kembali terjadi. Tidak hanya diterima sebagai mahasiswa, aku juga diterima di lingkungan mahasiswa tersebut dengan baik. Ya, memang tidak sedikit dari mereka yang sempat ingat bahwa aku pernah menjadi aktor video porno yang sempat tersebar ketika itu. Dan, seperti luka, itu tentu saja tidak akan bisa dihilangkan, karena itu terjadi. Tapi, sedikit demi sedikit, mereka juga ikut pengertian dengan situasi tersebut dan mendukungku untuk kembali ke jalan yang benar. Di kampus itu jugalah, aku bertemu dengan Irul dan Zulfi. Dua orang yang kelak turut membuatku bahagia selama di kampus, meski pasti saja muncul berbagai macam halang rintang ataupun cobaan. Kami bertiga memang sering banget makan bareng, nongkrong bareng, jalan bareng, dan bergosip bareng. Namun, gosip kami bukanlah sereceh akun Instagram bertajuk mulut. Gosip kami sedikit lebih bermutu, kami membahas tentang pendidikan, politik, ekonomi, dan juga deretan cewek-cewek cantik di kampus. Kami memang sering berdebat tentang apakah cewek itu cantik atau tidak, tentu saja disertai dengan jurnalisme receh yang kami lakukan ke cewek tersebut (baca = stalking akun sosial media). Karena, kami percaya sebuah pernyataan ini.
“Cantik itu relatif, jelek itu mutlak. Ganteng itu mutlak, jelek itu relatif.”
Ya, kita harus berbicara tentang “emansipasi” laki-laki untuk kata-kata itu. Maafkan kami, para perempuan. Tapi, pembicaraan kami tidak pernah membahas ke arah seksual, kok. Karena, Zulfi dan Irul sendiri memang orang yang punya latar agama yang kuat meskipun kami bertiga sendiri dapat dibilang punya sifat yang mirip dengan “3 Idiots”. Ya, itu menurutku. Kalian jangan banyak protes.

Bagiku, Zulfi itu ibarat Rancho. Sosok yang idealis dan memiliki pemikiran yang cukup kuat. Saking kuatnya, dia pun sering dianggaap sebagai orang aneh oleh teman sekitarnya. Dia bukanlah orang yang aktif di banyak organisasi, haanya di organisasi Islam saja. Itu juga dapat dibilang sebagai anggota kurang aktif. Namun, kharismanya cukup membuatnya disegani. Wataknya terbilang keras mungkin karena dia keturunan Kebumen yang punya cita rasa ngapak, namun sebenarnya bagi kami dia adalah orang yang lucu dan sering memberikan nasehat atau wejangan ke kami. Dia memang sosok yang kami anggaap sebagai pemimpin, ya sebenarnya karena kami berdua memang lebuh aktif di masing-masing organisasi sehingga dialah yang kami jadikan pemimpin geng kami ini. Namun, ketika kami berkumpul, Zulfi adalah orang yang selalu memberikan ide diskusi ataupun sekedar ide untuk tempat nongkrong, dan memang paling sering ngajak kami untuk sekedar bertemu di tempat kajian.

Lain Zulfi lain juga dengan Irul. Kami memiripkannya dengan sosok Farhan di film itu. Selain karena hobinya sama yaitu di bidang fotografi dan desain. Ternyata latar belakangnya pun juga sama. Dia adalah seorang yang punya minat sangat kuat di fotografi bahkan sekarang disegani oleh Unit Fotografi di kampus. Namun, saangat disayangkan ketika dia ingin melanjutkan studi di bidang DKV, justru orangtuanya memaksakan dia untuk mengambil studi Pendidikan Islam. Orangtuanya yang merupakan seorang ustad benar-benar ingin supaya dia meneruskan karir orangtuanya atau setidaknya dia mrmiliki latar belakang agama di setiap aktivitas yang dia lakukan. Itu juga dapat dimaklumi terutama sebagai orang Riau, agama memang merupakan dan harus menjadi pondasi bagi wargaanya dalam beraktivitas. Dia bercerita bagaimana sedih orangtuanya ketika tahu bahwa Gubernur Riau tertangkap kasus korupsi. Bukan hanya satu saja, bahkan di dua periode sebelumnya juga seperti itu. Sehingga, dia ingin kelak anaknya punya latar belakang agama yang kuat untuk menjalani mimpinya.

Sedangkan aku, mungkin akan lebih cocok jika disamakan dengan Raju. Jika ingin tahu kenapa, silahkan baca buku ini. Tapi, memang mereka bertiga sendiri untuk bisa sampai di sini tentu karena proses yang berbeda dan, aku tentu saja belajar dari mereka.

Dan, Alhamdulillah, persahabatan kami bertiga pun tidak berhenti hingga wisuda saja. Setelah enam bulan tidak bertemu mereka karena membagi waktu antara pekerjaan dengan skripsi, kami bertiga kembali dipertemukan di Yogyakarta. Bahkan, kami pun sekarang tinggal di bangunan yang sama sekarang. Usut punya usut, ternyata Zulfi sekarang bekerja sebagai guru agama di sebuah sekolah swasta, sedangkan Irul bekrja sebagaai fotografer dan drsainer untuk sebuah stasiun Islami berpusat di Yogyakarta dan aku baru saja diterima oleh media online. Ah, benar-benar reuni yang tidak disangka akan terjadi kali ini.

Alhamdulillah. Semoga pertemuan dengan mereka kembali mengindahkan prosesku untuk mewujudkan mimpi di Yogyakarta ini. Jadi, sudah saatnya, aku percayakan diri kepada-Mu untuk mengatur prosesku ini. Ya Allah, bantu aku. Aku serahkan semuanya pada-Mu.

You know the best of me for now! Bismillah!

Saatnya, kembali menerapkan prinsip “Alam Takambang Jadi Guru” untuk proses mewujudkan mimpi di Yogyakarta ini. Bismillah!

Cerpen ini adalah bagian perkenalan atau introduksi dari buku terbaru saya yang berjudul "Alam Takambang Jadi Guru : Sebuah Refleksi" yang dirilis secara berkala via Wattpad dan blog ini. Silahkan memberikan kritik dan saran konstruktif untuk keberlangsungan buku ini. Terima kasih!




Comments

  1. Kalau diliat dari fotonya, teh talua itu seperti capuccino with choco granule, ya. Dan dicampur telur, mesti disruput panas-panas supaya telurnya matang sempurna.

    ReplyDelete
  2. Wah ada episode berdebat dengan Farhan ya kalau dibaca. Mungkin bisa nih, satu artikel khusus soal "Debat" atau dialektika atau apapun itu, kayaknya seru dan bs jadi renungan.

    ReplyDelete
  3. Dari awal kukira akan disuguhkan bahasa daerah semua ,,, hahahah

    ReplyDelete
  4. Ceroen yang menarik. Kalau boleh usul jangan semua dialog pakai bahasa daerah soalnya aku agak malas baca terjemaha
    Mending beberapa bagian sajaa.
    Sukses buat projectnya

    ReplyDelete
  5. Minuman nikmat dan teman bicara yang hangat memang sangat menyenangkan. Apalagi dengan bahasa dan logat daerah yang menunjukkan kedekatan

    ReplyDelete
  6. Boa sagaleh tu teh talua?
    Awak kalo di Aceh balun pernah ado teh talua, tapi yang ado Kopi talua.

    Raso o iyo lamak, apo lai kanai kopi hitam kental.
    Sumpah Lupo samo mantan....
    Hehehe

    ReplyDelete
  7. Kita harus yakin, Allah pasti memberikan yang terbaik untuk kita. Pasti ada hikmahnya, Andi gak terima kerja di Jakarta, tapi ditempatkan di Jogjakarta. Siapa tau aja, jodohnya di sana, bukan? hehehe...

    Kak Farhan, ada typo beberapa. Tulisan teh jadi the
    Dan saya setuju dengan komen Kak Ajen, lebih baik jangan semua dialog menggunakan bahasa daerah, sebagian saja.

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  9. saya penasaran, itu bahasa daerah mana? Padang kah? tapi dengan beberapa garis dengan bahasa daerah, rasanya isi seperti membaca novel yang akan di rilis ke film hehe.
    teh talua. ada kayu manisnya ya? bagaimana nih rasanya.

    ReplyDelete
  10. ini mau dijadikan novel ya Farhan? mantap. lanjutkan ya nanti kalau sudah selesai jadi buku jangan lupa berkabar yo. baru tahu kalau teh talua itu adalah teh telur :) kemarin ada teman yang memposting di ignya teh talua juga, jadi kepingin rasa,

    ReplyDelete
  11. teh talua
    memang harus pas komposisi dan adukannya
    klu tak anyir dan membuat eneg
    btw...pepatah alam takambang jadi guru memang betul adanya jika diresapi
    berbagai pengalaman hidup harus dijadikan guru untuk melangkah selanjutnya

    ReplyDelete
  12. Teh telur aku suka...kadang sama suami bikin sendiri...seger..pake perasan jeruk nipis...

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah...
    Sebenarnya hikmahnya satu sudah terbuka, kenapa ditempatkan di Jogja.
    Agar berkumpul dengan kedua sahabat (yang diibaratkan seperti di film 3 idiots)
    Dan itu adalah rejeki.

    Karena berbuat baik itu terasa susah kalau sendiri.
    Yang mudah, berbuat kebaikan rame-rame.

    Semoga langgeng terus persahabatannya.

    ReplyDelete
  14. Asyiiik sekarang ada terjemahannya, jadi mengerti deh percakapan Mak Heri, cerita yang bagus dan menginspirasi tentang perjuangan tokoh Andi keluar dari jerat pornografi dan ada filosofi teh telurnya juga

    ReplyDelete
  15. sukses kak untuk projectnya, dari percakapan antara tokoh utama Andi dan Mak Heri aku dapat banyak insight loh contohnya seperti bersyukur dan filosofi dari si Teh Talua.

    Ngomong-ngomong aku kok jadi penasaran gimana rasanya Teh Talua itu, jujur aja belum pernah coba nih hehe

    ReplyDelete
  16. Aku ngiler lihat teh nya itu lho, segar hangat. Malam-malam gini cocok bgt minum yang gituan. Tapi kalau aku maunya beli hehe

    Repot kalau buat sendiri

    ReplyDelete
  17. Proses memasak atau meracik minuman memang butuh bahan yang tepat dan metode yang cermat. Saya yakin sekali, setiap makanan/minuman tradisional punya filosofi yang terkandung didalamnya. Beda tangan tentu beda rasa walaupun bahan dan namanya sama. Teh talua, kekayaan kuliner Minangkabau yang harus dipertahankan. Belajar buat yang enak gih.. biar ngga perlu kangen pulang lagi

    ReplyDelete
  18. sebuah makanan jika dibuat dengan sepenuh hati pasti rasanya nikmat banget sama halnya teh telur yang dihidangkan didalam sebuah cerital. sehabis kerja minum teh telur ini makin nikmat banget seakan setelah memakan atau meminum teh telur tersebut energi kita seperti penuh kembali

    ReplyDelete
  19. Proses menemukan kesempurnaan itu panjang dan lama. Aku salah satu yang menganggap itu penting. Mengenai dialog bahasa minang ini saya sarankan kalau mau sebanyak itu mendingan bikin cerpen dua biji. Satu full minang satu bahasa Indonesia. Soalnya nanggung. Flownya ga enak.

    ReplyDelete
  20. Iyap, Exactly, Semua itu perlu proses. Terkadang pada kenyataan nya orang ga peduli begitu panjang, rumit, kompleks nya sebuah proses di belakang nya. Tau nya mau hasill doank.
    Stay positif :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah mengunjungi blog pribadi saya. Jika suka, jangan sungkan-sungkan lho untuk berkomentar. Salam kenal!

Popular posts from this blog

Nge-Diss dalam Hip-Hop (#PikiranGue Ep. 1)

Apakah Eminem Layak Menjadi "King Of Hip Hop"?

Giveaway Buku Penjara Farhan! (Blog Competition)